Perbedaan Antara Raspberry Pi dan Arduino

Perbedaan Antara Raspberry Pi dan Arduino

Perbedaan Antara Raspberry Pi dan Arduino – Raspberry Pi dan Arduino adalah dua board yang sangat populer di kalangan pembuat elektronik DIY, penghobi, dan bahkan profesional. Raspberry Pi dan Arduino adalah board yang sangat berbeda. Sementara Arduino ditujukan untuk pemrograman cepat dan pembuatan prototipe sirkuit, Raspberry Pi bertindak sebagai alat pembelajaran untuk Pemrograman Komputer (tetapi Anda juga dapat menemukan Raspberry Pi adalah beberapa Proyek DIY). Setiap board memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

Mari kita lihat lebih dekat kedua board ini, memahami perbedaan antara Raspberry dan Arduino dan juga membuat perbandingan Raspberry Pi vs Arduino dalam format tabel. Jika Anda ingin memutuskan di antara keduanya, maka itu tergantung pada kebutuhan proyek Anda, tetapi kami berharap artikel ini akan membantu dalam memahami perbedaan antara kedua board ini dan membantu Anda dalam memilih board yang tepat untuk proyek Anda berikutnya.

Arduino

Mari kita mulai dengan Arduino. Arduino dikembangkan oleh Massimo Banzi dkk. di Ivrea, Italia. Arduino adalah alat prototipe elektronik sederhana dengan perangkat keras dan perangkat lunak sumber terbuka. Arduino pada dasarnya adalah board pengembangan Mikrokontroler yang dapat digunakan untuk Mengedipkan LED, menerima input dari Tombol, membaca data dari Sensor, mengontrol Motor, dan banyak tugas terkait “Mikrokontroler” lainnya.

Board Arduino yang paling populer adalah Arduino UNO, yang didasarkan pada Mikrokontroler ATmega328P dari Atmel (sekarang Microchip). Datang ke sisi perangkat lunak Arduino, semua board Arduino dapat diprogram dalam bahasa pemrograman C dan C++ menggunakan perangkat lunak khusus yang disebut Arduino IDE. Arduino IDE terdiri dari semua rantai alat untuk mengedit kode sumber, menyusun dan memprogram Mikrokontroler pada board Arduino.

Jika Anda memiliki pengalaman sebelumnya dengan Mikrokontroler seperti Mikrokontroler 8051, Atmel atau PIC, maka Anda mungkin memahami proses panjang pengembangan aplikasi menggunakan mikrokontroler ini. Jika Anda tidak terbiasa, mari kita lihat prosesnya secara singkat.

Pertama, Anda harus menulis perangkat lunak aplikasi (kode sumber utama) dalam IDE khusus (seperti Keil, Atmel Studio, atau MPLAB IDE PIC). Kemudian Anda harus mengkompilasi kode dan menghasilkan file biner dalam bentuk file .hex. Sekarang menggunakan perangkat keras khusus yang disebut “Programmer”, Anda harus mengunggah file hex ke mikrokontroler target menggunakan perangkat lunak programmer.

Arduino menyederhanakan proses ini dengan pemrograman cepat gaya plug-and-play. Dengan menggunakan satu perangkat lunak (Arduino IDE), Anda dapat menulis kode, mengompilasinya, dan mengunggahnya ke Mikrokontroler. Anda juga tidak memerlukan perangkat keras terpisah untuk mengunggah program. Cukup tancapkan board Arduino ke Komputer melalui Port USB, tekan tombol unggah, dan voila, Mikrokontroler pada board Arduino siap melakukan tugasnya.

Hal penting lainnya tentang Arduino adalah open-source. Ini berarti file desain dan kode sumber untuk perangkat lunak dan perpustakaan tersedia secara bebas. Anda dapat menggunakan file desain perangkat keras sebagai referensi dan pada dasarnya membuat board Arduino Anda sendiri.

Raspberry Pi

Raspberry Pi dikembangkan oleh Eben Upton di University of Cambridge di Inggris dengan tujuan untuk mengajar dan meningkatkan keterampilan pemrograman siswa di negara berkembang. Sementara Arduino adalah board pengembangan berbasis Mikrokontroler, Raspberry Pi adalah board berbasis Mikroprosesor (biasanya ARM Cortex A Series) yang bertindak sebagai komputer.

Anda dapat menghubungkan beberapa periferal seperti Monitor (melalui HDMI atau Port AV), Mouse dan Keyboard (melalui USB), terhubung ke internet (melalui Ethernet atau Wi-Fi), menambahkan Kamera (melalui Antarmuka Kamera khusus), sama seperti kami lakukan pada komputer desktop kita.

Karena seluruh Komputer (Prosesor, RAM, Penyimpanan, Grafik, Konektor, dll.) berada di satu Board Sirkuit Tercetak, Raspberry Pi (dan board serupa lainnya) disebut sebagai Komputer Board Tunggal atau SBC.

Karena Raspberry Pi pada dasarnya adalah komputer lengkap, ia dapat menjalankan Sistem Operasi. Raspberry Pi Foundation, organisasi yang bertanggung jawab untuk merancang dan mengembangkan Raspberry Pi SBC, juga menyediakan Distribusi Linux berbasis Debian yang disebut Raspberry Pi OS (sebelumnya dikenal sebagai Raspbian OS).

Hal penting lainnya tentang Raspberry Pi adalah, karena merupakan Komputer berbasis Linux, Anda dapat mengembangkan perangkat lunak menggunakan beberapa Bahasa Pemrograman seperti C, C++, Python, Java, HTML, dll.

Terlepas dari niat awalnya, yaitu untuk mempromosikan pemrograman (seperti Python dan Bahasa Pemrograman Scratch) di sekolah, Raspberry Pi SBC asli menjadi sangat populer di kalangan pembangun DIY, penggemar dan penggemar untuk mengembangkan beberapa aplikasi seperti Robotika, Stasiun Cuaca, Sistem keamanan berbasis kamera dll.

Karena kesuksesan dan popularitasnya, Raspberry Pi Foundation terus memperbarui dan merilis versi baru Raspberry Pi dengan yang terbaru adalah Raspberry Pi 4 Model B.

File desain perangkat keras dan firmware Raspberry Pi bukan sumber terbuka.

About the Author

You may also like these