Pengenalan Dasar Tentang Program Embeded C

Pengenalan Dasar Tentang Program Embeded C – Embedded C adalah salah satu Bahasa Pemrograman yang paling populer dan paling umum digunakan dalam pengembangan Sistem Embed. Jadi, dalam artikel ini, kita akan melihat beberapa Dasar-dasar Program Embedded C dan Struktur Pemrograman Embedded C.

Embedded C mungkin adalah bahasa yang paling populer di antara Pemrogram Embed untuk pemrograman Sistem Embed. Ada banyak bahasa pemrograman populer seperti Assembly, BASIC, C++, Python, dll. yang sering digunakan untuk mengembangkan Embedded System tetapi Embedded C tetap populer karena efisiensinya, waktu pengembangan yang lebih sedikit, dan portabilitas. http://www.realworldevaluation.org/

Sebelum menggali dasar-dasar Program C Embed, pertama-tama kita akan melihat apa itu Sistem Embed dan pentingnya Bahasa Pemrograman dalam Sistem Embed. http://www.realworldevaluation.org/

Apa itu Sistem Embed?

Sistem Embed dapat digambarkan sebagai sistem yang memiliki perangkat keras dan perangkat lunak dan dirancang untuk melakukan tugas tertentu. Contoh yang baik untuk Sistem Embed, yang dimiliki banyak rumah tangga, adalah Mesin Cuci.

Kita menggunakan mesin cuci hampir setiap hari tetapi tidak akan mendapatkan gagasan bahwa itu adalah sistem Embed yang terdiri dari Prosesor (dan perangkat keras lainnya juga) dan perangkat lunak.

Dibutuhkan beberapa masukan dari pengguna seperti siklus mencuci, jenis pakaian, perendaman dan pembilasan ekstra, putaran rpm, dll., melakukan tindakan yang diperlukan sesuai instruksi dan selesai mencuci dan mengeringkan pakaian. Jika tidak ada instruksi baru yang diberikan untuk pencucian berikutnya, maka mesin cuci akan mengulangi rangkaian tugas yang sama seperti pencucian sebelumnya.

Sistem Embed tidak hanya dapat menjadi perangkat yang berdiri sendiri seperti Mesin Cuci tetapi juga menjadi bagian dari sistem yang jauh lebih besar. Contoh untuk ini adalah Mobil. Mobil modern memiliki beberapa sistem Embed individu yang melakukan tugas khusus mereka dengan tujuan membuat perjalanan yang mulus dan aman.

Beberapa sistem yang disematkan pada sebuah Mobil adalah Anti-lock Braking System (ABS), Temperature Monitoring System, Automatic Climate Control, Tire Pressure Monitoring System, Engine Oil Level Monitor, dll.

Memprogram Sistem Embed

Seperti disebutkan sebelumnya, Sistem Embed terdiri dari Perangkat Keras dan Perangkat Lunak. Jika kita menganggap Sistem Embed sederhana, Modul Perangkat Keras utama adalah Prosesor. Prosesor adalah jantung dari Sistem Embed dan dapat berupa apa saja seperti Mikroprosesor, Mikrokontroler, DSP, CPLD (Perangkat Logika yang Dapat Diprogram Kompleks) atau FPGA (Field Programmable Gated Array).

Semua perangkat ini memiliki satu kesamaan: mereka dapat diprogram yaitu, kita dapat menulis program (yang merupakan bagian perangkat lunak dari Sistem Embed) untuk menentukan cara kerja perangkat sebenarnya.

Perangkat Lunak atau Program Embed memungkinkan Perangkat Keras untuk memantau kejadian eksternal (Input / Sensor) dan mengontrol perangkat eksternal (Output) yang sesuai. Selama proses ini, program untuk Sistem Embed mungkin harus secara langsung memanipulasi arsitektur internal Perangkat Keras Embed (biasanya prosesor) seperti Timer, Antarmuka Komunikasi Serial, Penanganan Interupsi, dan Port I/O dll.

Dari pernyataan di atas, jelas bahwa bagian Perangkat Lunak dari Sistem Embed sama pentingnya dengan bagian Perangkat Keras. Tidak ada gunanya memiliki Komponen Perangkat Keras canggih dengan program (Perangkat Lunak) yang ditulis dengan buruk.

Ada banyak bahasa pemrograman yang digunakan untuk Embedded System seperti Assembly (Low-level Programming Language), C, C++, JAVA (high-level programming language), Visual Basic, JAVAScript (Application level Programming Languages), dll.

Dalam proses pembuatan sistem Embed yang lebih baik, pemrograman sistem memainkan peran penting dan karenanya, pemilihan Bahasa Pemrograman sangat penting.